Fridayana Baabullah

Rabu, Desember 30, 2009

Asyiknya Ngemil Cilok

Cilok yang katanya singkatan dari Aci Dicolok (Aci=Tepung) ini memang salah satu dari ribuan camilan favoritku heheh. Kenal cilok ya sedari TK dong. Di TK tuh ada penjual cilok namanya Bi Oom. Enak pisan pokona mah. Bungbuna ada kacang dan caos. Lalu ada baraya saya yang juga dulunya jualan cilok di daerah Citapen. Rasanya juga gag kalah sedep. Kalo di SD ada yang jual namanya Mang Tomo yang juga ciloknya juara. Sampe sekarang, cilok masih banyak dijual. Bahkan sudah ada nama-nama beken seperti Cilok Midun, Cilok Mitha, dll. Harganya yang bersahabat bagi kantong anak sekolahan membuatnya menjadi jajanan favorit di sekolah-sekolah.

Hehe, ternyata siang ini Si Ojo bikin cilok euy. Heemm, cilok isi cincang. Masih anget-anget, masih merekat-rekat, gila lah pokona mah bikin ngiler aja neh heheh. Ukurannya juga gede-gede pula, waduuh apalagi pake sambel ABC.. sedap abess. Heuh, jadi pengen bisa bikin cilok sendiri jadinya.

Label: , ,

Selasa, Desember 22, 2009

Makan ala Resto

Seperti biasanya bis itu berhenti di sebuah rumah makan untuk istirahat. Setelah selesai, para penumpang pun kembali duduk di joknya masing-masing.

Di sudut bis ada seorang kakek yang mengomentari pengalaman makan di restoran itu. "Bieu mah lain dahar, modar meren!!" begitu tanggapannya. Walaaa

Label:

Minggu, Desember 13, 2009

Menanti Sebuah Jawaban

Tiba-tiba mamang pengen dengerin lagunya Padi yang judulnya Menanti Sebuah Jawaban. Dari segi musik emang enakeun, sederhana, slowy, di awali permainan efek-efek asyik dari mas Ari, di percantik ama gigitan melody mas piyu yang ciamik, di iringi dentuman bas empuk dari mas Rindra, vokal berat khas mas Fadly juga tak lupa gebukan drums mas yoyok. Diputar dari sebuah mp3 berbit rate 128 Kbps stereo hasil ripping kualitas CD. Oh indahnya...

Label: ,

Rute Sepeda Pedesaan di Ciamis

Sudah gatal rasanya kaki ini pengen gogoesan. Beberapa hari kebelakang cuaca dan situasi gag banyak mendukung untuk outing. Hari ini, hari ahad, cuaca cerah pas banget buat gogoesan ka pilemburan. Sarapan nasi kuning + peuteuy, setengah botol air putih hangat udah disiapkan biar gogoesanna semangat.

Rute sesepedahan kali ini belum pasti, ka lembur mana wae asal belum pernah dilewati sebelumnya. Dari Cibitung Girang saya arahkan ke Cigembor belok ke Cijantung. Lurus terus menuju Perum Kertasari. Dari sana sudah tercium aroma pilemburan, hahahaha. Udah mulai keliatan imah-imah panggung, kebon awi, sawah, leuwi, saung, pasir-pasir leutik :) . Di sekitar Perum itu ada sebuah rumah makan bakar ikan (namanya lupa ehh). Tempatnya ditengah sawah tapi terjangkau oleh mobil kok. Luas, datar, cocok banget buat botram bersama keluarga besar. Ada banyak balong dan halaman. Sekitar 10 saung lesehannya tersedia luas. Anak-anak pasti suka main disana. Buat yang pengen mancing pun kelihatannya bisa.

Sepeda terus digoes rada nanjak saeutik, trus muduuuun ngalewatan kebon awi nu hieum. Nanjak deui, muduun deui. Sora tongeret khas kebon awi saling sahut-sahutan, hemm. Entah sudah sampe di lembur mana yang pasti masih ada angkot 10 yang lewat. Aku ikuti arah angkot itu, melewati jalan aspal kecil yang membelah pesawahan. Masuk desa, keluar lagi. Begitu seterusnya sampai sebuah tanjakan yang gaul abis hehehehe. Tanjakannya tak menyisakan aspal sama sekali, hancur dihajar hujan, hanya batu-batu sebesar setengah genggaman tangan orang dewasa yang tersebar merata. Haduh, ripuh mamang teh. Terpaksa deh TTB :( .

Alih-alih ternyata mamang udah nyampe Kecamatan Cijeungjing. Berarti harus terus ambil ke kiri biar muter ke Ciamis lagi. Speed mulai diturunin, menikmati suasana pilemburan yang dilewati. Beuh, serasa di film-film ketika Jet Li melintasi jalan setapak di hutan. Bedanya kalo Jet Li naek kuda, ai mamang mah naek sepedah hahahah. Di pinggir jalan banyak kebon awi, dari celah-celah awi kelihatan dibawahnya ada sawah menghampar luas berbatas pasir-pasir rendah. Kadang lewat jalan yang sepi banget, taunya pas dilihat kanan-kiri ternyata pemakaman heuuuu.. ngebut maaaang!!

Makin jauh entah kemana, akhirnya mulai ketemu pertigaan yang rada rame. Kata orang disana, kalo ke kanan ke arah antah berantah (heuu lupa), kalo ke kiri ujungnya ke Ciamis. Saya putuskan ke arah kiri biar bisa cepet pulang coz udah rada siang. Jalan yang dilewati lebih ramai, banyak perumahan tapi masih berasa aroma lembur nya. Najak deui, mudun deui tiba-tiba setelah tanjakan saya lihat sebuah bangunan besar bernuansa merah dan putih. Ternyata itu POM Bensin Baregbeg!!!! Hahahaha, gag nyangka kok keluarnya di Baregbeg yach heuhuehue....

Dari Baregbeg mah mamang udah tau jalan dong. Ke arah kiri terus, ntar lewat UNIGAL (Universitas Galuh), Taman Raflesia dech. Xixixi, jauh juga ternyata gogoesan hari ini. Tapi seru, loba kesang nu ka ala. Heheheh, segeeerrrr...

Label: , , , ,

Selasa, Desember 01, 2009

Slap Me with This!

boedblog

Label: