Fridayana Baabullah

Sabtu, Juli 31, 2010

Lika-Liku Depok-Tebet

Selalu saja ada kejadian menarik dalam perjalanan Depok-Tebet. Kadang bikin ketawa ngakak-ngakak, kadang bikin rusuh :D, kadang bikin hati deg-degan, kadang bikin senyam-senyum sendiri, kadang juga bikin bingung. Mungkin ini salah satu ceritanya yang ingin saya share pada readers.

Perjalanan Depok-Tebet biasa saya kerjakan menggunakan jasa KRL Jabodetabek. Tiket murah (kadang free ticket) :D dan bebas macet. Sebenarnya ini ada dua cerita berbeda namun saling berkaitan :D.

Malam itu dari depan Ambasador saya naik mikrolet 44 menuju Stasion Tebet. Jam menunjukan sekitar pukul 21:18. Sepengetahuan saya, krl tujuan depok yang tersedia hanya yang jam 22.00 dan 23.00. Harapan saya adalah naik yang pukul 22.00. Karena jarak tempuh Ambasador ke Tebet mungkin hanya sekira 20-30 menitan.

Jalanan ternyata lebih macet dari biasanya, saya semakin cemas. Rasanya gag rela jika harus ketinggalan kereta yang jam 22.00. Sepanjang jalan saya harap-harap cemas agar bisa naik krl jam 22.00. Soalnya kalo naek yang jam 23.00, bisa-bisa sampe depok jam 23.35 dan tentu saja waktu istirahat kepotong banyak.

Singkat cerita, akhirnya mikrolet itu tiba di seberang Stasion Tebet. Saya senang sekali, jam menunjukan hampir jam 22.00. Namun, ketika saya turun dan selesai membayar ongkos, saya melihat dari kejauhan di dalam stasion sudah tersedia rangkaian kereta yang mulai pergi perlahan meninggalkan Tebet menuju Bogor.. T_T Mau-tak-mau saya mesti menunggu keberangkatan kereta berikutnya yang jam 23.00. Mati gaya di stasion deh.. Mau baca buku juga udah suntuk, mau tiduran juga gag terlalu berani..

Nah, di hari berikutnya juga terjadi hal yang cukup mirip namun lebih konyol :D. Sehabis makan-bareng di plangi sekira jam 21.20 saya naik bis 46 menuju stasion Cawang. Jarak antara stasion Cawang tidaklah terlalu jauh sehingga jadwal kereta pun mungkin hanya berbeda satu-dua menitan. Target saya adalah naik krl yang jam 22.00.

Bis 46 itu melaju di jalan gatsu. Jalan gatsu yang cukup lebar cukup membuat perjalanan menjadi lebih lancar daripada trip dari ambasador ke tebet. Jadi perkiraan perjalanan semanggi-cawang adalah 20 menit saja. Alhamdulillah bis masih kosong, hingga saya masih bisa dapat tempat duduk.

Tapi usaha pencapaian target tampaknya menemui rintangan. Bis itu masuk ke pom bensin gatsu :D. Saya tau persis, bis 46 kalo isi bensin biasanya menghabiskan waktu 10-15 menit :D. Argghghghg, kacau balau.. Gag rela kalo harus ketinggalan kereta lagi dan lagi. Saya cuman bisa duduk pasrah, sambil ngeliatin counter pengisian bensin yang terasa tak selesai-selesai. Jam di handphone pun bolak-balik saya pantau terus :D.

Selesai pengisian bensin jam 21.46. Hiks, apakah saya bisa mencapai target tiba di cawang jam 22.00 ????

Hemm, pasrah.. pasrah.. pasrah..

Kegundahan di dalam bis saya singkat saja, saya tiba di cawang tepat jam 22.00. Dari jembatan cawang saya belum melihat keretanya. Jadi kemungkinan masih berada di stasiun tebet menuju cawang. Saya buru-buru menuju loket membeli tiket lalu segera masuk ke peron bogor. Namun situasinya benar-benar aneh. Peron bogor itu sangat-sangat sepi. Nyaris tidak ada penumpang yang menunggu. Ini tidak biasa...

Saya duduk menunggu lalu melihat jam yang sudah menunjukan pukul 22.03. Aneh sekali, biasanya kereta tiba jam 22.00 tepat. Mungkinkah sebelum saya tiba di cawang, keretanya sudah berangkat duluan??? Ah tak mungkin, petugas loketnya bilang sebentar lagi keretanya datang kok.

Menit-demi-menit terus berlalu tapi tak ada tanda-tanda akan ada kereta lewat. Hemm, aneh sekali.. Saya mulai cemas lagi :D. Beberapa saat kemudian petugas mengumumkan bahwa krl ac ekonomi jurusan bogor baru lewat stasion juanda.. Dammmm.... T_T Apa apaan nehhh... Itu kan masih sangat-sangat jauh dari stasion cawang...

Yah, pasrah deh mo jam berapa datengnya... asal jangan yang jam 23.00.

Lalu kereta pun tiba, saya masuk dan alhamdulillah rangkaian masih banyak kursi yang kosong. Saya pun bisa dapat tempat duduk, lalu melihat jam tangan penumpang lain yang menujukan pukul 22.30.. T_T

Ahh, saya manfaatkan saja untuk tidur di kereta, melepas lelah... Rasanya nyaman sekali kereta ac itu.. Adem...

Entah berapa lama saya tertidur tiba-tiba saya terjaga,, Oh masih di stasion UI. Masih lumayan jauh, saya pun tiduran lagi...

Lalu saya terjaga lagi, namun kali ini saya tidak dapat memastikan sudah sampai stasion mana karena tempat-tempat yang dilewati kereta itu tidak begitu saya kenal. Saya mulai cemas lagi jangan-jangan kebablasan neh :D. Setelah saya tanya ibu-ibu di sebelah ternyata stasion depok lama telah jauh terlewati. Aduuuuu... kacau...

Akhirnya saya turun di stasion citayam, lalu ngangkot ke depok.. tiba di kontrakan jam 23.15... Konyol :D!!!!

Label: ,

3 Komentar:

Posting Komentar

Berlangganan Posting Komentar [Atom]



<< Beranda