Fridayana Baabullah

Kamis, April 30, 2009

Moko Daweung

Moko Daweung, bertiga kami diatas awan wuzzzzz

Rasanya gag asik kalo jalan-jalan kemarin ke Moko Daweung gag ditulis di blog. Maka dari itu, berikut adalah blog nya yang ditulis dengan kondisi teu paruguh, lalieur teuing kunaon.

Moko Daweung adalah sebuah warung yang sangat tinggi bangets. Terletak di Bandung Utara. Katanya tingginya itu sampai 800 meter. Wah wah, masa iya sih?? Ya iya laaa, orang ngukurnya juga dari permukaan laut. Mau kapan aja kesana sok ajah, soalnya tuh warung buka 24 jam oi. Rekomendasi perjalanan kesana adalah sore hari karena disana kita bisa liat sunset. Makanannya juga lumayan tuh gag terlalu mahal, kemarin beli internet plus teh botol cuman habis 9500.

Di sekitar warung nya itu banyak saung-saung dan tempat duduk dan tempat mojok, coz kemarin memang kami menemui satu romantic couple yang sedang ehem ehem di siang bolong dipinggir balong garing walaahh. Saya paling seneng sama tempat duduk dari batu nya. Jadi batu besar dibikin lempengan setebal kepalan tangan trus dijadiin meja segi empat. Tempat duduknya juga dari batu. Keren lah. Outdoor, jadi Ujung Berung sampai Cimahi bisa kelihatan. Katanya sih pantai Pangandaran juga bisa keliahatan dari sana. Trus ada juga tempat untuk bakar-bakar nya.

Dari soccer coop, saya, Kang Sandi Firmansyah, dan Kang Irpan Budiana berangkat kesanah. Mampir dulu di Alfamart Padasuka beli minuman sama camilan. Saya sebenarnya pengen kesanah pakai sepeda. Tapi melihat jalannya yang rock n roll, garinjul, tanjakan yang hampir vertical jeung jauuuh deuih jadi teu parurun mun make sepeda mah. Bisa gering saminggu tah mun make sepedah.

Tapi emang enakeun sih suasana na, masih alami. Kita bisa liat kebun-kebun kol, bawang, jagung yang rapi, udaranya sejuk (tapi rada hareudang sih), kadang kalo beruntung kita bisa liat burung Elang. Kalo kata blog sebelah mah gini: Ketika sampai di Warung Daweung, tapestry ladang-ladang melambai dari kejauhan di bawah sana.

Saya cuman titip satu pesen kalo mau kesana,,, jangan lupa bawa tustel alias kodak alias kamera alias camdig. Oia satu lagi, jangan lupa juga bawa tipe-x.. hehe biasa.. buat corat-coret di saung wkwkwkwkw.

Label: ,

5 Komentar:

  • salam kenal kang :) keknya asik ya tempat ini...sayang foto2nya kurang banyakk. medannya susah ya kang untuk sepeda? padahal awalnya saya pikir asik juga bersepeda ke sana. eh taunya ditulis medannya susaah. jadi jiper..hik hik

    Oleh Blogger Nanik, Pada Januari 07, 2010 4:40 PM  

  • Kalo foto sih banyak, cuman gag kuat ngaplot nya hahahah....

    Coba aja sesepedahan kesana, coz pas kesana juga ada kok bapak-bapak yang pake sepeda kesanah..

    Cuman medan-nya emang gokil abis.. pake motor ajah capeee

    Oleh Blogger baabullah, Pada Januari 07, 2010 6:11 PM  

  • bapak-bapaknya orang sana kaliii...makanya kuat pake sepeda. sepertinya saya masih trauma gowes nanjak ke warung lela dan tahura. jadi kalo ke sana mau yang aman-aman aja deh..:))

    Oleh Blogger Nanik, Pada Januari 08, 2010 2:21 AM  

  • Haaaaaai salam kenal...

    saya bukan orang bandung nech, ada rencana ke situ.. Kira2 jalanan menuju kesana yang katanya curam penuh tantangan, kira2 bisa ga ya kalo ke sana pakai Kijang Kapsul? kalo bayangan saya, klo mau ke sana kudu pakai mobil jeep or bak or mobil yang emg buat medan offroad..

    mohon infonya ya..

    trims

    Oleh Blogger vika, Pada Mei 18, 2010 2:32 PM  

  • Salam kenal juga :D,,,,

    Kalo menurutku sih jalan menjelang warung daweung nya yang rada-rada rock n roll, gag bisa dilewatin kijang kapsul. Berbatu terjal dan lumpur (kalo hujan). Tapi kalo dari bawah (daerah Padasuka) masih bagus jalannya kok.

    Kalo kesana mendingan pake motor ajah dari bawah,, heheheh. Di jalan sempat melihat beberapa juga yang pakai motor cross.

    Gmn, tertarik :D?

    Oleh Blogger baabullah, Pada Mei 18, 2010 3:32 PM  

Posting Komentar

Berlangganan Posting Komentar [Atom]



<< Beranda